Viktor Axelsen Absen, Tim Indonesia Merasa Biasa Saja

JawaPos.com-Hanya dua hari menjelang Indonesia Open 2019, beberapa pemain tip dunia memastikan mundur. Salah satunya, bintang Denmark Viktor Axelsen. Jumat lalu (12/7), melalui akun media sosialnya, Axelsen mengumunkan absen tidak hanya di Jakarta. Tapi juga di Japan Open dua pekan lagi. Penyebabnya, dia mengalami cedera kaki.

”Setelah diperiksa oleh dokter spesialis, saya disarankan untuk tidak mengikuti kompetisi apa joke saat ini,” tulis Axelsen. ”Saya sangat kecewa dan belum tahu sampai kapan harus absen. Namun, jangan khawatir, saya akan berusaha semaksimal mungkin untuk kembali,” lanjut pemain yang kini menduduki peringkat 5 dunia itu.

random post

Ini bukan kali pertama juara dunia 2017 itu mundur dari pertandingan turnamen sepanjang 2019. Pada European Games beberapa waktu lalu, dia juga absen lantaran penyakit asmanya kambuh. Setelah itu, Axelsen berupaya keras untuk sembuh. Namun, kondisi fisiknya belum memungkinkan untuk diajak tampil lincah di lapangan.

Selain Axelsen, ada tiga pemain lain yang dikabarkan withdraw alias mundur. Yakni Jan O Jorgensen yang merupakan kompatriot Axelsen. Juga dua pemain tunggal India, Saina Nehwal dan Sameer Verma. Ketiganya mundur dengan alasan yang sama, yaitu cedera.

Jorgensen dan Nehwal sudah lama menderita cedera. Saat ini mereka masih menjalani pemulihan. Sedangkan Verma baru mengalami cedera ketika mengikuti Piala Sudirman 2019 Mei akhir lalu. Dia terlalu lelah setelah mengikuti turnamen sepanjang 2018.

Ketika dikonfirmasi mengenai hal tersebut, Sekjen PBSI Achmad Budiharto belum memberikan jawaban pasti.

”Resminya setelah manager meeting hari Senin (besok, red). Secara resmi belum bisa memberikan komentar dulu karena nanti bisa salah kalau tiba-tiba mereka berbalik,” kata Budi kemarin. ”Setelah manager meeting baru bisa diumumkan siapa saja yang withdraw dan siapa saja yang menggantikan,” tambah dia.

Budi menambahkan, keputusan withdraw atau tidak sepenuhnya berada di tangan wasit. Hal itu menyesuaikan diterima atau tidaknya alasan pemain yang mengundurkan diri. ”Yang menentukan dendanya nanti juga referee. Kan diperiksa dulu. Kalaupun cedera ada syarat keterangan dokter yang sudah diakui BWF,” papar dia.

Sementara itu, kabar mundurnya tiga pemain dari sektor tunggal putra tidak mengusik skuad Indonesia. Pelatih tunggal putra Hendri Saputra santai menanggapi hal tersebut. Dia tetap fokus menyiapkan pemainnya sendiri. ”Biasa saja. Lawan kan tidak hanya Viktor (Axelsen) saja. Semua pemain sudah disiapkan dan mereka semua lawan yang bagus,” jelas Hendri.

Jika dilihat dari drawing, memang kans para pemain Indonesia bertemu dengan Axelsen, Verma, maupun Jorgensen kecil. Daripada memikirkan siapa yang menggantikan mereka, lebih baik menatap musuh yang jelas-jelas ada di depan mata. Misalnya pemain terbaik dunia Kento Momota, Shi Yuqi, maupun Chou Tien-chen.

Selain itu, masih ada nama-nama raksasa lain seperti Chen Long dan Lin Dan. Belum lagi potensi-potensi kejutan semacam Anders Antonsen. Junior Axelsen ini merupakan tunggal putra terakhir yang menang di Istora. Dia menjuarai Indonesia Masters Januari lalu. Karena itu, meski ada yang mundur, Indonesia Open dipastikan tetap seru.

More banyuwangAi ...