Smart Kampung Banyuwangi Dipresentasikan di Forum ASCN

Singapura – Program pengembangan perdesaan di Banyuwangi yang diberi nama ‘Smart Kampung’ dipaparkan dalam workshop ASEAN Smart Cities Network (ASCN) di Singapura, 22 -25 Mei 2018. Program yang mendekatkan pelayanan publik hingga ke turn desa lewat pemanfaatan teknologi informasi ini, dinilai sebagai salah satu solusi bagi pengembangan kawasan farming Indonesia.

Indonesia memilih Banyuwangi menjadi satu dari tiga daerah di Indonesia yang masuk dalam Jaringan Kota Cerdas ASEAN (ASCN). Sebanyak 26 kota/daerah dari 10 negara ASEAN terlibat dalam forum tersebut.

Direktur Evaluasi Kinerja dan Peningkatan Kapasitas Daerah Kementrian Dalam Negeri (Kemdagri), Gunawan, mengatakan, para delegasi Indonesia memaparkan pengembangan kota pintar atau smart city dalam forum tersebut.

“Setiap delegasi negara bisa mengetahui perkembangan smart city dari kota lain se-Asean, sekaligus menjadi referensi pengembangan praktik inovasi di negaranya masing-masing,” jelas Gunawan, Jumat (25/5).

Program pengembangan perdesaan di Banyuwangi yang diberi nama Smart Kampung dipaparkan dalam seminar ASEAN Smart Cities Network (ASCN) di Singapura, 22-25 Mei 2018.

Sebelumnya, para delegasi juga mengikuti workshop yang menghadirkan pakar height digital, pengentasan kemiskinan, dan pembangunan dari World Bank, Alibaba, Grab, Ernst and Young, Huawei, UNESCAP, dan UNDP.

Menurut Gunawan, pemilihan module Smart Kampung karena berhasil mendorong desa sebagai sentra pelayanan publik untuk meningkatkan daya saing sehingga kesejahteraan warganya meningkat.

 

“Kita melihat Smart Kampung cukup unik. Memang belum sepenuhnya sempurna, tapi inisiatif Banyuwangi ini layak diacungi jempol. Sasarannya langsung warga desa. Ini sesuai tujuan otonomi daerah yang memastikan masyarakat terlayani dengan baik, dan membawa kesejahteraan warga,” ujarnya.

Smart Kampung Banyuwangi, lanjut dia, juga mencoba memberi alternatif bahwa tidak semua acuan pengembangan daerah di Indonesia harus diseragamkan. Dalam konteks kabupaten, konsep Smart Kampung lebih tepat karena bersentuhan langsung dengan masyarakat desa. Hal tersebut berbeda dengan problem masyarakat perkotaan.

“Itulah mengapa Indonesia memilih Banyuwangi sebagai varian lain pengembangan daerah berbasis perdesaan di Forum ASEAN ini, bersama Jakarta dan Makassar sebagai representasi perkotaan,” ujarnya.

Gunawan menambahkan, Kemdagri akan terus memonitor perkembangan Smart Kampung, karena telah masuk jaringan Smart City Asean. “Apalagi bila nanti ada mitra internasional yang tertarik mengembangkan proyek ini. Untuk tahap sekarang disepakati sampai dengan tahun 2025,” ujarnya.

Bupati Banyuwangi, Abdullah Azwar Anas, mengatakan, Smart Kampung sendiri adalah module pengembangan desa yang digagas Pemkab Banyuwangi untuk mendekatkan pelayanan publik hingga ke turn desa. Setiap desa didesain memiliki kerangka module terintegrasi yang memadukan antara penggunaan TIK berbasis serat optik, kegiatan ekonomi produktif, kegiatan ekonomi kreatif, peningkatan pendidikan-kesehatan, dan upaya pengentasan kemiskinan.

“Bukan sekadar tergantung pada transformasi teknologi, tapi yang lebih penting adalah upaya mendorong pengembangan kampung-kampung menjadi lebih baik. Ini yang mungkin belum banyak diperhatikan dalam peta Smart City pada umumnya yang hanya fokus pada problem masyarakat perkotaan,” kata Anas.

Smart Kampung, kata Anas, telah membuat desa secara bertahap menjadi sentra pelayanan publik yang bisa diandalkan. Sejak diluncurkan pada Mei 2016 oleh Menkominfo Rudiantara, kini telah ada 167 desa yang teraliri internet berbasis serat optik (fiber optic) dari sum 189 desa di Banyuwangi.


More banyuwangAi ...