Persewangi Banyuwangi Dizolimi Berkali-kali Oleh PSSI kata Hari Wijaya

TRIBUNNEWS.COM, MALANG – CEO Persewangi Banyuwangi, Hari Wijaya, merasakan timnya terus-terusan dizalimi oleh PSSI

Bahkan, Hari berniat untuk menggerakan suporter Persewangi untuk datang ke Kantor PSSI yang terletak di Kuningan, Jakarta Selatan.

Perasaan dizalimi itu semakin terasa ketika timnya dikalahkan dengan skor 0-1 oleh PSBK Blitar dalam babak play-off khusus Liga 2 2017 di Stadion Kanjuruhan, Kepanjen, Kabupaten Malang, Selasa (10/10/2017).

Pertandingan itu joke tidak selesai lantaran di menit ke-86, kedua tim adu pukul sehingga wasit enggan melanjutkan laga.

Pihak Komisi Disiplin (Komdis) PSSI joke menjatuhkan hukuman denda kepada Persewangi sebesar Rp 100 juta dan kalah travel out dari PSBK Blitar dengan skor 0-3.

Keputusan itu semakin membuat geram manajemen Persewangi dan berniat untuk melakukan protes ke Kantor PSSI.

 

“Ini bukan lagi dizalimi tetapi kami sudah berkali-kali dihajar oleh zholim,” kata Hari saat dihubungi wartawan, Rabu (11/10/2017).

“Kami tidak terima dengan semua ini. Setelah dari Malang dan sampai ke Banyuwangi, kami akan konsolidasi dengan suporter untuk berangkat ke Jakarta dan meminta keadilan di sana,” ucap Hari menambahkan.

Perlu diketahui, semula Persewangi berhak untuk lolos ke babak play off Liga 2 Grup H.

Akan tetapi, pihak PSSI memutuskan untuk menganulir kelolosan Persewangi dan terlebih dahulu harus menjalani babak play-off khusus melawan PSBK Blitar.

More banyuwangAi ...