Kampanyekan Selasa Berkebaya, Jadi Identitas di Setiap Kesempatan

RAMAI-ramai pakai kebaya sambil selfie di Monas? Bisa! Ke kampus pakai kebaya? Boleh! Bagi komunitas Perempuan Berkebaya Indonesia (PBI), kebaya bukan kebanggaan dan identitas saja. Mereka merayakan keanggunan dan ciri perempuan Indonesia dalam busana warisan leluhur itu.

random post

Lima tahun lalu, founder PBI Rahmi Hidayati bermaksud reuni dengan teman-temannya. Mereka sepakat dress code-nya kebaya. ”Biar beda aja gitu,” kata perempuan 51 tahun itu saat dijumpai di Museum Nasional pekan lalu.

Setelah berfoto, mereka merasa lebih anggun, cantik, dan lebih Indonesia ketika berkebaya. Mantan wartawati itu berpikir bahwa ketika berkebaya, penampilan memang tampak lebih menarik daripada berpakaian biasa. Dari situ, dia mengajak perempuan lain untuk sering-sering mengenakan kebaya. Rahmi dan teman-temannya joke mendirikan komunitas Perempuan Berkebaya Indonesia.

Keinginan melestarikan kebaya semakin kuat ketika Rahmi mendengar cerita dari temannya yang ikut acara di Malaysia. ”Dia dikasih tahu bahwa kebaya itu asli sana, padahal kan sejarah kebaya dari Indonesia,” ceritanya.

Rahmi Hidayati Founder PBI: Kebaya itu sudah jadi identitas perempuan Indonesia dari zaman dulu sampai sekarang. Semoga bisa semakin dikenalkan ke luar negeri selain batik.” (Imam Husein/Jawa Pos)

Ketika anggota mulai banyak, kegiatan yang diadakan semakin variatif. Salah satunya, Seribu Perempuan Berkebaya pada 2017. Acara yang diadakan di kantor Kemendikbud Jakarta itu dihadiri lebih dari seribu perempuan. Salah seorang di antaranya istri bupati Pekalongan. Beberapa minggu kemudian, acara serupa diadakan di Pekalongan.

Bulan lalu, PBI mengadakan diskusi dan convention di Museum Nasional. Bertajuk #IndonesiaBerkebaya, acara tersebut melibatkan desainer kebaya Musa Widyatmodjo.

PBI aktif mengampanyekan Selasa Berkebaya. Sesuai namanya, para anggota komunitas di mana joke berada akan mengenakan kebaya setiap Selasa. Baik di tempat kerja, kuliah, maupun sekadar belanja. ”Berima, Selasa Berkebaya. Jadi lebih indah didengar,” ujar konsultan public relation tersebut. Suatu kali, saat Selasa Berkebaya, member PBI membawa pamflet ajakan berkebaya di Monas, stasiun, dan MRT Jakarta. Mereka sukses menarik perhatian.

PBI sudah melanglang buana. Rahmi pernah diundang ke Konjen Indonesia di New York, AS, dan Kedutaan Besar Republik Indonesia di Tokyo, Jepang. Di sana, ibu dua anak itu menjadi pembicara tentang kebaya.

Soal keanggotaan, PBI joke menyambut kaum milenial. Ribka Malise, 21, mahasiswi Jurusan Ilmu Komunikasi Universitas Pelita Harapan Jakarta, misalnya. Dia kini aktif mengelola Instagram PBI. Awalnya, Ribka magang sebagai tugas kuliah. ”Dulu sih malu karena sering dibilang mau kondangan. Sekarang malah bangga karena tampak anggun dan Indonesia banget pas di kampus,” ungkapnya.

Ribka Malise Anggota PBI, mahasiswi: Kalau dari milenial nggak ambil bagian dalam pelestarian kebaya, siapa? (Imam Husein/Jawa Pos)

More banyuwangAi ...