Hidupkan Wisata Daerah, KAI Luncurkan Lori Wisata Banyuwangi

TEMPO.CO, Jakarta – PT Kereta Api Daerah Operasi IX Jember meluncurkan lori wisata dengan trayek Kalibaru, Kabupaten Banyuwangi, hingga Garahan, Kabupaten Jember, dengan jarak 17 kilometer, yang menyajikan pemandangan alam agrowisata perkebunan kopi dan kakao yang indah.

“Lori wisata ini adalah awal inovasi dan kreativitas PT KAI berkolaborasi dengan daerah-daerah, seperti Kabupaten Jember dan Banyuwangi, untuk menghidupkan destinasi wisata di daerah yang bersangkutan,” kata Direktur Keuangan PT KAI Didiek Hartantyo di sela acara peluncuran lori wisata di Garahan, Kabupaten Jember, Jawa Timur, Minggu, 21 Maret 2016.

Peresmian lori wisata itu juga dihadiri Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas, Kepala Kantor Pariwisata Jember Sandi Suwardi Hasan, jajaran Forum Pimpinan Daerah Kabupaten Jember dan Banyuwangi, Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI), serta sejumlah pelaku wisata.

Menurut dia, PT KAI akan menghidupkan kembali sejumlah rel kereta yang sudah mati untuk pengembangan wisata di sejumlah daerah, seperti Jember, Bondowoso, Situbondo, dan Banyuwangi.

“Lori wisata ini merupakan awal sehingga kami akan melakukan survei terhadap rel-rel yang sudah mati untuk melihat peluang ekonomisnya apabila dihidupkan kembali,” tuturnya.

 

Jalur yang dilewati lori wisata ialah perkebunan kopi dengan pabrik pengolahan milik PTPTN XII, dua terowongan, dan tujuh jembatan yang dibangun pada zaman penjajahan Belanda.

“Lori wisata, yang digagas Daop IX Jember, itu terinspirasi geliat pariwisata di dua kabupaten yang kini mengalami perkembangan yang cukup pesat,” ujarnya.

Dua terowongan yang menjadi jalur utama kereta api Jember- Banyuwangi, yang berada di Mrawan dan Garahan, cukup menarik minat wisatawan untuk melihat lebih dekat terowongan kereta api terpanjang di Indonesia itu.

Terowongan yang memisahkan Kabupaten Jember dan Banyuwangi tersebut dibangun sekitar 1910 oleh pemerintah Belanda dengan panjang 690 meter. Ini merupakan salah satu terowongan terpanjang di Indonesia.

Selain melintasi terowongan, lori wisata melintasi tujuh jembatan sepanjang Kalibaru-Garahan. Namun ada satu jembatan yang memiliki ketinggian 43 scale dengan panjang 178 meter.

Kepala Kantor Pariwisata Jember Sandi Suwardi Hasan menyambut baik lori wisata yang diluncurkan PT KAI Daop IX. Kemunculannya bisa mengembangkan destinasi wisata di Jember yang kaya perkebunan.

Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas mengatakan lori wisata tersebut merupakan bentuk kolaborasi PT KAI yang mendukung upaya pengembangan wisata di Kabupaten Banyuwangi. Untuk itu, harus dicoba karena terdapat wisata edukasi dan wisata sejarah.


ANTARA

More banyuwangAi ...