Cerita Bupati Banyuwangi ‘Nyalon’ Tanpa Uang Mahar

REPUBLIKA.CO.ID, BANYUWANGI — JAKARTA – Bupati Banyuwangi, Abdullah Azwar Anas mengaku tak pernah mengeluarkan uang untuk mahar politik. Bekas kader Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) yang dua kali maju pilkada Banyuwangi lewat PDIP itu justru malah dibantu oleh partai pimpinan Megawati Soekarnoputri tersebut. 

“Pengalaman saya mengikuti dua kali Pilkada pada 2010 dan 2015 yang diusung oleh PDIP, sama sekali tidak ada mahar atau uang yang harus dibayarkan ke partai. Secara resmi maupun tidak resmi, dua kali ikut pilkada ini saya tidak pernah dimintai mahar oleh PDIP,” ujar Anas dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (12/3).

Namun, Anas menegaskan, berdasarkan pengalamannya dua kali ikut pilkada, justru malah dibantu penuh oleh PDIP. Ia mencontohkan saat harus membiayai saksi-saksi.

“Untuk saksi, sama sekali tidak ada biaya. Malah PDIP menyiapkan kader-kadernya untuk menjadi saksi di setiap TPS. Ini saya alami betul dan pasti dialami oleh kandidat lain,” jelasnya. 

Anas joke menegaskan bahwa biayanya memenangi pilkada Banyuwangi relatif murah karena tidak keluar uang mahar dan biaya saksi. 

“Saya hanya diminta mengunjungi pelatihan itu untuk menyampaikan visi-misi dan module kerja. Ini sangat membantu mewujudkan politik biaya murah, karena salah satu komponen pale mahal dalam pilkada adalah untuk para saksi,” tegasnya. 

 

 

More banyuwangAi ...