Banyuwangi Ethno Carnival Diharapkan Dongkrak Perekonomian

REPUBLIKA.CO.ID, BANYUWANGI — Gelaran budaya Banyuwangi Ethno Carnival (BEC) 2017 kembali digelar. Perta budaya yang telah digelar sejak 2011 lalu ini diharapkan akan mampu memberikan dampak bagi perekonomian berbasis budaya masyarakat dan Usaha Kecil Menengah (UKM) di Banyuwangi.
 
Kegiatan BEC merupakan bagian dari upaya semua pihak untuk membangun kesadaran pentingnya kekuatan atas potensi yang dimiliki bangsa Indonesia yaitu Budaya. Produk Budaya itu juga diketahui sangat beragam,  mulai dari kain, kuliner, kesenian, ukiran, kerajinan dan sebagainya.

Dalam sambutannya saat membuka BEC 2017 di Taman Blambangan, Banyuwangi, Sabtu (11/11), Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK), Puan Maharani mengingatkan dan mengajak Bangsa Indonesia untuk mensyukuri karunia dan rahmat dari Allah SWT, yang telah melimpahkan berbagai kekayaan sumber daya alam, budaya, keindahan alam dan scenery yang indah. “(Maka) Menjadi tugas kita bersama, untuk memanfaatkannya demi memperteguh jiwa Bhineka Tunggal Ika, meningkatkan kesejahteraan rakyat, serta membangun kepribadian bangsa yang berkebudayaan,” ujarnya.
 
Menurut Puan, penyelenggaraan Banyuwangi Ethno Carnival yang digelar untuk ke-7 kalinya ini merupakan wadah untuk menumbuhkan kreatifitas rakyat Banyuwangi sekaligus mengangkat potensi wisata Kabupaten Banyuwangi. “Dengan menghadirkan tema dari kultur budaya dan kearifan lokal yang berbeda-beda setiap tahun, membuktikan bahwa Banyuwangi Ethno Carnival merupakan salah satu bentuk ‘etalase’ seni yang patut mendapat apresiasi,” kata Puan melalui siaran persnya.
 
Dengan jumlah wisatawan yang mencapai empat juta wisatawan dari aim 2,5 juta pada akhir tahun 2016, telah membuktikan sekali lagi bahwa Banyuwangi yang memiliki julukan sebagai The Sunrise of Java, merupakan salah satu destinasi pariwisata andalan Indonesia di masa yang akan datang. Menko PMK mengapresiasi pula berbagai upaya Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Banyuwangi dan jajarannya, masyarakat serta seluruh pihak yang membawa nama Banyuwangi hingga semakin terkenal baik di dalam maupun luar negeri.
 
Adapun tema Banyuwangi Ethno Carnival 2017 ini adalah Majestic Ijen yang akan mempertontonkan keagungan Gunung Ijen yang sangat dibanggakan Masyarakat Banyuwangi. Explorasi Gunung Ijen akan disuguhkan melalui  peragaan kostum bertema penambang belerang, blue fire, dan kawah Ijen. Sebelum pembukaan, Menko PMK berkesempatan memberikan secara simbolis bantuan kepada lima anak yatim piatu berupa alat tulis dan uang saku, lima anak penerima manfaat module garda ampuh, dan lima lansia penerima rantang kasih. Kedua module terakhir merupakan module unggulan milik Pemkab Banyuwangi.

Acara pembukaan BEC 2017 dihadiri antara lain Menteri Pariwisata Arief Yahya, Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas, Wabup Banyuwangi, Anggota Komisi IV DPR RI, Perwakilan Badan Promosi Pariwisata dari Sulawesi dan NTT, Plt Deputi Bidang Koordinasi Kebudayaan Kemenko PMK, we Nyoman Shuida, Budayawan dan Tokoh Agama se-Kab Banyuwangi, Duta Anak Muda dari 21 negara sahabat, Korporasi, Masyarakat Banyuwangi, wisatawan, hingga media nasional.
 

More banyuwangAi ...